Showing posts with label Berita. Show all posts
Showing posts with label Berita. Show all posts

Video ExoAnalytic menampilkan puing satelit Telkom-1 yang meletus

Add Comment

WASHINGTON - Observasi berbasis lapangan pada satelit Telkom-1 Telkom yang berusia 18 tahun menunjukkan sebuah awan besar puing-puing yang dihasilkan pada malam satelit tersebut kehilangan kontak dengan pelanggan di seluruh Indonesia.

ExoAnalytic Solutions, sebuah perusahaan kesadaran ruang-situasional komersial yang menggunakan jaringan teleskop untuk melacak satelit dan benda-benda orbit lainnya, mencatat peristiwa tersebut pada 25 Agustus. Pada hari yang sama operator satelit Indonesia PT Telkom mengatakan Telkom-1 mengalami masalah antena .

"Ada beberapa bagian yang lebih besar yang dapat kami lacak secara individual," Doug Hendrix, CEO ExoAnalytic Solutions, mengatakan kepada SpaceNews. "Pertanyaannya adalah: apakah ada juga potongan kecil yang sangat kecil? Itulah yang sedang kita coba cari. "

ExoAnalytic Solutions menggunakan jaringan lebih dari 160 teleskop optik untuk memantau busur geostasioner, sabuk setinggi 36.000 kilometer di sekitar Bumi tempat sebagian besar satelit telekomunikasi berada. Teleskop tersebut dapat mendeteksi benda-benda berukuran hingga 0,4 meter, kata Hendrix, dan dengan pemrosesan pos, sampai 10 sentimeter.

Hendrix mengatakan ExoAnalytic Solutions perlu melakukan pengamatan tambahan, namun data awal menunjukkan Telkom-1 tidak bertabrakan dengan objek lain. Kerusakan pada satelit tampak parah.

"Saat kami menganalisis data setelah kejadian selama beberapa malam, kami mungkin dapat menentukan apakah satelit masih memiliki panel surya terpasang," katanya. "Observasi teleskop kami menunjukkan bahwa satelit telah jatuh cukup cepat sejak kejadian tersebut."

PT Telkom membongkar pelanggan Telkom-1 ke Telkom-2 dan Telkom-3S serta jumlah satelit yang tidak diketahui milik operator lainnya. Sebanyak 15.000 antena pelanggan - kebanyakan VSAT - diarahkan ke Telkom-1 saat terjadi gangguan. PT Telkom membantu pelanggannya mengulang hidangan mereka.

Pada 30 Agustus, telco milik negara menyimpulkan bahwa Telkom-1 tidak dapat diselamatkan. Sebelum kehilangan servis, Lockheed Martin - yang membangun satelit pada platform pesawat ruang angkasa A2100 andalannya - memperkirakan Telkom-1 memiliki cukup bahan bakar untuk beroperasi hingga 2019.

PT Telkom bermaksud untuk mengganti Telkom-1 pada pertengahan tahun depan dengan Telkom-4 yang lebih bertenaga, yang perusahaan perintahkan pada tahun 2015 dari Space Systems Loral.

Sementara itu, William Therien, wakil presiden teknik ExoAnalytic Solutions, mengatakan kepada SpaceNews bahwa perusahaan tersebut menganalisis video resolusi tinggi dari insiden Telkom-1 untuk melacak lebih banyak barang. Analisis akan berlanjut selama beberapa minggu, katanya.

"Kami terus melacak Telkom-1 dengan teleskop kami setiap malam. Kami memiliki orbit dengan kesetiaan tinggi pada potongan terbesar, "katanya.

Telkom-1 setidaknya merupakan solusi ExoAnalytic satelit yang menghasilkan puing-puing kedua yang telah dilacak dalam tiga bulan terakhir. Pada bulan Juni, jaringan teleskopnya melacak puing-puing yang terkait dengan kegagalan AMC-9 yang masih belum dapat dijelaskan, sebuah satelit komunikasi 14 tahun yang digunakan oleh operator armada yang digunakan SES untuk melayani Amerika Utara.
Minimal empat satelit geostasioner penuaan tiba-tiba tidak berfungsi pada musim panas ini. Selain Telkom-1 dan AMC-9, EchoStar-3 yang berusia 20 tahun gagal pada akhir Juli - bersamaan dengan satelit SES lainnya, NSS-806 yang berusia 19 tahun, kehilangan sekitar sepertiga dari jumlah mentransmisikan ke kesalahan yang tidak dapat dijelaskan.

Bom Bunuh Diri di Terminal Kampung Melayu Terjadi di Toilet

Add Comment
Bom bunuh diri terjadi di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, malam ini. Sempat tersiar kabar bahwa ledakan terjadi di Halte TransJakarta yang berada di terminal tersebut. Humas TransJakarta, Wibowo, menyangkal kabar tersebut.

Wibowo mengatakan bahwa titik ledakan berasal dari sekitar toilet. "Bukan, bukan di halte kami. Itu kan di ruang terbuka, jadi kami dapat informasi bahwa meledaknya di toilet terminal," ujarnya kepada, Rabu (24/5).

PT TransJakarta menginformasikan bahwa ledakan tersebut adalah bom bunuh diri. Hal itu termuat dalam twitternya, Rabu (24/5) pukul 21.40 WIB

Transportasi Jakarta @PT_TransJakarta
INFO | Terjadi ledakan bom bunuh diri di terminal Kp melayu (kawasan Halte kp Melayu). Halte ditutup sementara.

Ledakan tersebut, kata Wibowo, terjadi sekitar pukul 21.15 WIB. Menurut Wibowo, tak ada korban luka dalam peristiwa itu.
 
"Kami masih menunggu informasi dari polisi soal itu ledakan apa, kami belum tahu. Tapi tidak ada korban luka, semua petugas TransJakarta di sana sudah dievakuasi, penumpang juga," kata Wibowo.
Halte TransJ Kampung Melayu langsung ditutup usai ledakan itu terjadi.



Ditegur Raja Salman Gara-Gara Minum dengan Tangan Kiri, Video Donald Trump Jadi Viral

Add Comment
Linkfo - Donald Trump melakukan kunjungan kenegaraannya di Arab Saudi. Dalam kesempatan itu, Presiden Amerika Serikat (AS) itu beserta rombongannya sempat bertemu dengan Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud.

Menariknya, belakangan di media sosial beredar video yang memperlihatkan interaksi antara Raja Salman dan Trump. Dalam postingan tersebut tampak sang Raja tengah menegur suami dari Melania Trump itu.

Pada video singkat tersebut tampak Trump memegang gelas dengan tangan kiri. Namun hal tersebut rupanya mengganggu Raja Salman hingga membuatnya menegur sang presiden untuk minum dengan tangan kiri.



Donald Trump sendiri tampak langsung memenuhi permintaan Raja Salman tersebut. Seperti diketahui, minum dan makan menggunakan tangan kanan merupakan sunnah dalam agama Islam.

Interaksi antara Trump dan Raja Salman itu tak pelak langsung menuai beragam komentar dari masyarakat. Tidak sedikit yang menyindir Trump dengan mudah menuruti Raja Salman, padahal ia adalah orang yang beberapa kali menyerukan pembatasan untuk muslim.

Sementara itu, sebelum video ini beredar Trump juga sempat mencuri perhatian netter atas interaksinya dengan sang istri, Melania Trump. Dalam postingan yang beredar tampak Ibu Negara AS itu menepis tangan suaminya saat akan digandeng.



Sandiaga Dipanggil KPK Besok terkait Kasus Korupsi Wisma Atlet

Add Comment
Wakil Gubernur DKI Jakarta terpilih Sandiaga Uno dipanggil KPK esok hari sebagai saksi di dua kasus korupsi yang berbeda. Dua kasus tersebut adalah pembangunan Wisma Atlet dan kasus pengadaan alat kesehatan (alkes) di RS Khusus Pendidikan Penyakit Infeksi dan Pariwisata Universitas Udayana tahun 2009.
Juru Bicara KPK Febri Diansyah yang dikonfirmasi kumparan (kumparan.com), Senin (22/5) hanya memberi jawaban diplomatis soal pemeriksaan Sandi.
"Jadwal pemeriksaan akan kami sampaikan besok. Memang ada penyidikan kasus terkait proyek-proyek Nazaruddin yang masih dalam tahap penyidikan di KPK," kata Febri.
Selain Sandi, ada juga beberapa saksi lain yang akan diperiksa esok hari. Namun ia tak merinci siapa saja yang akan dipanggil.
"Nama saksi secara spesifik saya belum dapatkan daftar rincinya, saya tanya penyidik dulu ya," tuturnya.
Pemeriksaan akan dijadwalkan pada pukul 10.00 WIB.  Sandiaga akan dipanggil menjadi saksi atas kasus yang melibatkan tersangka Dudung Purwadi sebagai Direktur Utama PT Graha Indah atas kasus pengadaan alkes di RS Khusus Pendidikan Penyakit Infeksi dan Pariwisata Univesitas Udayana dan pembangunan pembangunan wisma atlet di Palembang.
Sandiaga sendiri dalam keterangannya kepada wartawan menyampaikan akan memenuhi panggilan KPK.
"Itu ada dua panggilan berkaitan dengan PT Duta Graha Indonesia dahulu yang saya komisaris tapi sudah beberapa tahun belakangan sudah tidak aktif lagi. Sudah banyak sekali beredar dan saya sudah pernah memberikan keterangan sebelumnya. Ada panggilan lagi besok, intinya saya akan hadir dan klarifikasi  apa saja yang dibutuhkan oleh KPK dan tentunya mendukung, fungsi dan tujuan dari KPK dalam penegakan antikorupsi. Penegakan hukum tentunya harus kita sokong secara 100 %," urai Sandi.

Sumber: kumparan

Ahok Dipenjara, Tanggapan Internasional Membanjiri Sosial Media

Add Comment
Setelah demo besar-besaran yang di prakarsai oleh ormas islam besar di indonesia perihal Basuki Tjahya Purnama atau Ahok, lebih dari seribu orang memadati jakarta untuk mengadili ahok atas kasus penistaan agama

Setelah kalah dari pilkada DKI 2017 kemaren, banyak karangan bunga dan balon memenuhi pelataran balai kota jakarta, uniknya bukan untuk menyatakan selamat kepada pasangan Anis-Sandi namun untuk jasa gubernur yang kalah di pilkada, yakni Ahok dan Djarot.

Setelah beberapa kali di demo mulai dari 212 414 sampai 515, dan setelah beberapa kali sidang akhirnya kasus ahok divonis bersalah dan di beri hukuman 2 th penjara.

Ada yang unik yakni banjir dukungan yang diberikan untuk Ahok  tidak hanya dari pendukungnya di jakarta yang mengirim karangan bunga dan balon, juga pendukungnya yang setia berada di depan rutan, sampai menangis atas dipenjaranya Ahok karena kasus ini, namun dunia international juga turut prihatin dan memberikan tanggapan lewat sosial media seperti twitter.

Ahok Dipenjara, Tanggapan Internasional Membanjiri Sosial Media

Berikut tanggapan dari dunia international terkait kasus yang menimpa gubernur anti korupsi






















 

Dilema Turn Back Hoax, Apakah Yang Sebenarnya Terjadi Di Media Kita

Add Comment
Bagi yang Belum mengetahui apa itu Hoax adalah berita palsu yang sengaja di sebar oleh pihak yang tidak bertanggung jawab, padahal sang pencipta berita palsu tersebut tahu bahwa berita tersebut adalah palsu

Akhir-akhir ini banyak berbagai pihak yang mulai sadar akan pengaruh berita hoax yang tersebar secara masih di internet, banya berita yang sebagian terkesan provokatif, ada juga berita yang dari awal tidak masuk akal sama sekali.

Berita yang beredar di internet mudah sekali tersebar, seperti halnya pemberitaan di masa lalu yang tersebar melalui mulut ke mulut, tapi dengan berkembangnya teknologi seperti saat ini berita berita sangat cepat tersebar.

Apakah Yang Sebenarnya Terjadi Di Media Kita

Pihak-pihak yang mulai sadar akan pentingnya memerangi hoax saat ini mulai gencar memberikan klarifikasi-klarifikasi tentang berita yang tersebar di internet.bahkan media-media konvensional juga mulai berbenah memerangi berita hoax.

Mentri Kominfo Rudiantara mengamati, media massa, khususnya online saat ini cenderung ingin yang pertama kali menyampaikan suatu informasi kepada publik. Sayangnya, banyak media online yang tidak mengindahkan aturan.

Ya banyak Media yang berlomba-lomba untuk menyampaikan berita paling cepat dan terdepan namun sayan berita yang di tangkap kadang tidak melalui verifikasi terlebih dahulu dan mementingkan rating dan hit ke dalam media online.

Beberapa Waktu lalu pemerintah mengambil tindakan dengan cara memblokir situs-situs yang di anggap penyebar hoax, namun dilain hal mentri Rudiantara menganggap hal ini kurang efektif dalam memerangi hoax, akhirnya pihak-pihak yang terkait dengan media mulai bekerja sama.

Dilema Turn Back Hoax
Dilema memang, tidak ada cara yang lebih efektif dalam memerangi hoax, berita yang dengan cepat tersebar tanpa diketahui keasliannya, lantas apakah cara yang efektif itu ada? jawabannya sudah tentu ada.

Masyarakat indonesia saat ini beragam dalam menanggapi berita, namun sejau yang kami lihat, banyak dari kita langsung menelan mentah-mentah berita yang beredar hanya dari cover, salah satu contoh penyebarannya ada di facebook, media facebook menjadi ladang yang gurih bagi penyebar hoax, berita yang di bagikan di media facebook dapat mengundang komentar yang beragam.

sebagian yang kami lihat, mereka yang mengetahui berita tersebut hoax langsung membuka artikelnya dan membaca dan menganalisanya, namun sebagian yang lain terpancing dengan judul berita yang di anggap kontroversial, tanpa menelusuri berita itu benar atau salah.

Jadi sebagai pembaca yang cerdas sudah sepatutnya kita mendalami dan memverifikasi setiap berita yang beredar, dan tidak langsung menelan mentah-mentah berita yang beredar, jadi inti dari memerangi hoax adalah diri masing-masing pembaca. dengan tidak menanggapi berita hoax kita sudah bisa memeranginya, terlebih lagi kita bisa memverifikasinya.

Jika Kamu suka artikel ini share dan like



Powered by Blogger.